Terdapat ralat dalam alat ini

Rakan

Aku


Hati perasaan dan diri
Ku tulis susunan berbahasa ini
Untuk di nikmati diri
Juga anda yang sudi
Kurang silap usah di caci .

Citaku bukan sasterawan terbilang
Aku senang begini
Manusia kecil biasa biasa .

Punya hati punya rasa bebas berbicara .

Bila terbayang cinta
Akulah perindu ...



Saniza . K.Lumpur . 1431 .

Sabtu, 30 Januari 2010

Sebuah angan

Sebuah angan


Rindukah itu
wajah mu terbayang tiap waktu
Sesekali tersebut nama mu .

Bermulakah cinta
Kasih dan sayang bermaharajalela di dada .

Siapalah aku untuk berbicara hasrat dan rasa
Aku sebiji debu di pinggir kota .

Bicara hanya bahan ketawa
Perasaan hanya susunan bahasa
Tulisan pelepas gelora jiwa .

Bercinta dalam angan
Mimpi yang tak mungkin terjadi ...



saniza . 14 Safar 1431 .
Kotaraya Kuala Lumpur .







Khamis, 28 Januari 2010

Kepala babi

Kepala babi


Bila rumah suci
Jadi serangan pembenci .

Apa itu peringatan Illahi
Jangan masjid selalu di jauhi .

Tak bolehkah berlaku
Bagai solat jumaat setiap waktu
Biar umat tidak bercelaru
Iman dan hati berpadu .

Bila ini terjadi
Tidak terlupa pada mati
Memuji Illahi sentiasa di hati .

Gerak langkah berhati hati
Mulut tiada caci mencaci
Pada Illahi mendekat diri
Moga tiada siapa membenci
Hidup bermaruah berugama suci
Islam ugama di cintai ...



saniza . Kuala Lumpur . 12 Safar 1431.

Selasa, 26 Januari 2010

Cinta sejati ?


Cinta sejati ?


Apa kah cinta sejati
Sukar untuk di mengerti
Banyak cinta datang dan pergi .

Bercinta separuh mati
Berpisah menjadi musuh yang paling benci .

Sayang janji kasih di lamun cinta
Berdua kemana pergi
Mahu bersama hidup mati .

Konon cinta sejati
Bagaikan daki
Hilang pergi bila di cuci
Datang lagi dan pergi lagi
Berganti mencari berganti .

Apakah yang sejati
Mungkin cinta pada diri sendiri
Mengikut kata hati
Mahu menang sendiri ...


saniza . Kuala Lumpur . 10 Safar 1431 .

Isnin, 25 Januari 2010

Cinta yang di mimpi

Cinta yang di mimpi

Cinta
Kau datang lagi
Bertahun kau menyepi
Mereka menyangka sudah mati
Datang dengan seri paling indah
Belum pernah di temui di alam ini
Cuma sesekali hadir dalam mimpi mimpi .

Menjadi kenangan
Suci abadi
Kekal di hati
Kini jadi realiti
Bukan alam fantasi lagi .

Dimana kau bersembunyi
Mempelajari ilmu keyakinan diri
Berani mengucapkan kebenaran hati
Inilah yang di nanti
Jadi lah kekasih yang sejati
Bila kau berjaya memiliki .



saniza . Kuala Lumpur . 9 Safar 1431 .




Jumaat, 22 Januari 2010

Setiakah

Setiakah

Kenapa berjanji setia

Hati sendiri masih bergelora .

Dan pada dia masih curiga .

Setiakah setia .

Tanpa kejujuran di jiwa .




saniza. kuala lumpur . 6 Safar 1431 .

Khamis, 21 Januari 2010

Taat atau Ingkar


Taat atau Ingkar

Api dalam neraka dinyalakan Tuhan .


Taat kerana takut ?
Taat kerana kasih ?
Taat kerana takut dan kasih ?

Takut tapi ingkar ?
Kasih tapi ingkar ?
Takut dan kasih tapi ingkar ?

Siapakah aku ?



saniza K. Lumpur . 5 Safar 1431 .

Rabu, 20 Januari 2010

Tutur bicara dan Air panas

Tutur bicara

( Kenangan buat dia yang di simbah air panas )

Biasa di perkata
Lidah setajam pedang
Pantas memotong hati
Panas membakar perasaan .

Tersilap guna memakan diri
Terjadilah
Kemarahan
Menjerit kerana pesanan air lambat sampai
Terjadilah
Kemarahan
Menyimbah air panas kebadan.

Lalu membuat laporan
Menjadi perbualan awan
Ada yang kasihan
Ada berkata padan muka .

Andai si penyimbah masuk penjara
Parut mu tetap ada .

Pengajaran hari muka
Cari saja yang suka
Tak payah nak mengata
Duitkan kita punya ...


saniza . K.Lumpur . 4 Safar 1431 .


Sabtu, 16 Januari 2010

Puisi : Dia bangga

Pada dia
Meneruskan
Dan melaungkan
Merdeka
Merdeka
Merdeka .

Pada dia
Petualang perlu bantahan
Lalu di sembur muka
Tercanang seluruh negara
Oh ! bahaya .

Enam bulan di jatuh hukuman penjara
Lalu dia mengakat dua tangan bermuka gembira .

Kenapa dia bangga ? .


saniza . K.Lumpur . 1 Safar 1431 .

Khamis, 14 Januari 2010

Puisi : Cinta mimpi

Cinta Mimpi

Terlalu rindu pada mu

Semalam bertemu dalam mimpi .

Lamanya dahaga cinta mu
Tak ku sangka
Bidadari dunia berkata rela
Rupanya kau juga merindu
Lalu rindu bertemu rindu .

Kita memadu cinta di tepian pantai paling indah
Tersimbah air laut terkena lidah
Oh ! ketika ini lautan semanis madu .

Bila matahari panas membakar
Kita berlindung di bawah rimbunan pohon
Terkejut melihat katak bermisai dan kucing bertanduk .

Inikah zaman perlu di tunggu
Untuk rindu bertemu cinta .

Tak mungkin alam jadi begitu
Bagaimanakah rindu ku ...




saniza . Kuala Lumpur . 28 Muharram 1431 .





Selasa, 12 Januari 2010

Puisi : Allah Tuhan Islam

Aku Melayu ugama Islam
Awak Cina ugama Islam
Awak India ugama Islam
Anda berbagai bangsa berugama Islam .

Bila Islam ugama kita
Allah Tuhan kita
Allah nama yang khas
Nama Tuhan orang orang Islam .

Terkenang pejuang pejuang Islam
Amat mencintai mati
Sahid pertahankan Islam .

Andai keadaan memerlukan
Aku rela sahid menjaga kesucian
Pasti ramai lagi yang ingin ...
Menjadi jenazah tanpa di mandi
Bersama merah darah menemui ILLAHI .


saniza .K. Lumpur . 26 Muharram 1431 .

Bayang ku kawan ku

Kau selalu bersama
Aku berlari di ikut berlari
Bila berhenti pantas berhenti
Saat menagis sama menangis
Tapi tiada air mata
Tanpa ketawa tika gembira
Tiada keluhan masa berduka
Hadir mu tanpa beban di rasa
Mengikut secara rela .

Apakah bayang lambang kesetiaan
Walau ada di saat bercahaya
Mungkin lumrah kejadian alam
Malam gelap ku sendirian
Rindu pada kenangan .

Lalu jadi pengejar cahaya
Dan takut pada kegelapan .



Isnin, 11 Januari 2010

Puisi : Perjalanan hidup

Oh ! ayahanda
Bukan ini panggilan hormat dan sayang
Di sini sekadar berbahasa
Kita bukan kerabat di raja
Atau Manusia kaya kaya
Ucapan Cik dalam loghat kita
Kata hormat budaya berbicara .

Ayahanda kaya memikul payah
Teringat aku di rumah dulu
Ketika kecil berlari jatuh
Lantai nibung menjadi saksi
Setiap nafas ayahanda hadapi
Gagah berjuang terus mara
Mengubah maju hidup kita
Sejarah hidup di belakang kerbau
Bertukar memandu di jalan raya
Putra putri mu di desa di kota
Menggapai murni cita cita
Moga tidak menjauhi ILLAHI .

Masih teringat di minda anakanda
Ayahanda berdiri di gelanggang pendekar
Gagah perkasa hebat tenaga.

Dunia berputar setiap masa
Warna hitam memutih di kepala
Tegang dahi berkedut berbagai rupa.

Moga ayahanda tidak lupa
Mencari pahala menendang dosa
Biar lemah seluruh anggota
Di hati tetap waja sentiasa
Meyusun bekalan buat hari bakal tiba .

Ayahanda, bonda, anakanda dan siapa siapa
Bila tiba hari kita, tiada lagi masa .



saniza . Kuala Lumpur . 25 Muharram 1431.

Ahad, 10 Januari 2010

Pengantin

Seronok ibu mendapat menantu
Besar perbelanjaan tidak terasa
Janjinya anak gembira .

Ternyata puasnya di hati
Album dibuka berkali kali
Tak jemu bercerita itu dan ini
Saudara mara sedia memerhati .

Menjadi imam pada isteri
Lepas subuh tidur lagi
Berbulan madu nanti pergi
Kenangan abadi cinta suci .

Ayah dan ibu tak sabar menanti
Teringin cucu ada di sisi ...
Menadah tangan pada ILLAHI
Berharap bahagia sehidup semati .


saniza . K. Lumpur . 24 Muharram 1431 .

Jumaat, 8 Januari 2010

Warna

Bila langit kota menangis

Deraian air jatuh bertebaran

Sekilas kabus menutup pandangan

Suria tetap memancarkan sinar.


Terukir di dinding menara batu

warna warna maya hiasan buat seketika .


Bila matahari melelapkan mata

Mana lagi ada pelangi

Yang berkelip lampu lampu anika warna

Menyuluh kalkatu mencari mangsa

Di telan burung burung senja.



saniza . 22 Muharram 1431 .




Khamis, 7 Januari 2010

Tiada mulut untuk bicara

Seharian di bakar panas matahari
Bila malam di salai panas bumi
Putih kulit berubah hitam
Peluh di badan melukis ruam .

Bagai orang orang terpacak di tengah bendang
Bisu tanpa bicara
Bergoyang di tiup bayu
Menakutkan burung burung terbang lalu
Itu lah tugasnya yang di mahu .

Diam tapi berbakti
Jangan tanya pakaian untuk di ganti
Tak perlu teduh kerana topi sudah di beri .

Orang orang tidak akan mati
Dia tiada nyawa di dalam diri
Di situlah dia kalau tidak di ubah lagi ...



saniza . Kuala Lumpur . 21 Muharram 1431 .

Isnin, 4 Januari 2010

Perjalanan sejati

Bila lahir dari perut ibu
Perjalanan tidak berhenti lagi
Sedetik bernama mati
Bawalah bekalan duniawi dimiliki
Kesal tangis tiada mencukupi
Tiada daya menambahkan lagi
Yang peduli anak anak suci
Yang menyusuli semaian berbudi
Ilmu dan harta di tinggal berbakti .

Bila hancur di perut bumi
Itulah perjalanan sejati
Tiada lagi mati
Shurga atau nuraka menanti .


Saniza . K. Lumpur . 18 Muharram 1431 .

Sabtu, 2 Januari 2010

Rindu

Kerinduan pada rindu
Berat mata memikul
Hanya hati yang tahu
Lalu mencipta kesalahan diri
Dan rindu rindu rindu lagi .

Semakin di kongsi semakin banyak di rasai .

Menadah tangan pada ILLAHI
Itulah yang hakiki .


( Buat hati yang merindu )

Ku catat dalam blog : REMINASI KEHIDUPAN ...

saniza . K.Lumpur . 16 Muharram 1431 .

Perindu

Siang jejari comel mu melukis warna cinta pada awan putih
Mana sampai tangan kerdil menjamahnya
Hanya melihat dengan putih mata .

Sejuknya hujan membasahi tubuh
Terasa bagai warna menyentuh setiap nadi
Lembut suci bagai bayi mencium pipi
Jadilah khayalan untuk di ingati .

Malam menjadi teman si burung perindu
Pudar awan dalam malap sinaran bulan
Terlelap waktu dini tanpa di datangi mimpi
Dan siang datang lagi
Menunggu rindu di kasihi .


Saniza . K.Lumpur . 16 Muharram 1431 .

Jumaat, 1 Januari 2010

Lambang Satu Ikatan Cinta

Murnilah cinta itu
Kasih sayang lalu berpeluk dalam ikatan perkahwinan .

Dua diri tiada lagi rahsia
Pahit manis derita ketawa
Kadang terpijak bara tetap melangkah jaya
Tertikam duri dicabut bisanya ditelan jua .

Ancam dunia pancaroba
Bertikam lidah bahasa berbicara
Kasih sayang dalam linangan air mata dan merah muka .

Cahaya mata nanti akan bertanya
Bagaimana aku ada di dunia .

Jawapannya ada pada ayah dan ibu
Mungkin kelu untuk bersuara
Tapi hati berkata , itu lah lambang cinta .


saniza . Kuala Lumpur . 15 Muharram 1431.